Categories
Berita Emas Antam

Isu Tapering Mereda, Harga Emas Antam Bisa Melesat Pekan Ini?

BAGIKAN:
Emas batangan Antam 100 gram

Jakarta – Harga emas Antam pada minggu lalu sempat jeblok ke level terendah 2 pekan, sebelum berakhir pulih pada hari Sabtu (5/6/2021) dan mencatat pelemahan 0,5% dalam sepekan.

Isu tapering yang membuat emas dunia merosot membuat emas batangan produksi PT Aneka Tambang Tbk. (Antam) ini ikut melemah. Tetapi kini isu tapering tersebut meredup, emas Antam tentunya berpeluang naik kembali.

Meski demikian, pada perdagangan hari ini, Senin (7/6/2021), harga emas Antam turun tipis. Satuan 1 gram dijual Rp 959.000/batang atau turun 0,1% dibandingkan harga Sabtu pekan lalu, melansir data dari situs resmi PT Antam, logammulia.com. Pada pekan lalu, emas ini sempat merosot ke Rp 947.000/batang yang merupakan level terendah sejak 20 Mei lalu.

PT Antam menjual emas batangan mulai satuan 0,5 gram hingga 1.000 gram. Satuan yang biasa menjadi acuan, 100 gram, hari ini turun 0,11% ke Rp 90.112.000/batang atau Rp 901.120/gram.

Baca juga: Koreksi Harga Emas Masih Sehat, Pengamat Proyeksikan Menguat

Harga emas dunia pada pekan lalu melemah 0,67% ke US$ 1.889,97, setelah sebelumnya sempat jeblok ke US$ 1.855,59/troy ons akibat isu tapering.

Tapering merupakan kebijakan mengurangi nilai program pembelian aset (quantitative easing/QE) bank sentral AS (The Fed). QE yang dilakukan The Fed merupakan salah satu bahan bakar utama emas untuk menguat hingga mencetak rekor tertinggi sepanjang masa US$ 2.072,49/troy ons pada 7 Agustus tahun lalu.

Tapering bisa membuat harga emas anjlok tajam seperti yang terjadi pada tahun 2013. Sebelum tahun lalu, rekor tertinggi harga emas US$ 1.920,3/troy ons yang dicapai pada 6 September 2011. Saat tapering terjadi harga emas terus merosot hingga ke titik terendah yang dicapai yakni US$ 1.045,85/troy ons pada 3 Desember 2015.

Isu tapering pada pekan lalu akhirnya meredup setelah rilis data tenaga kerja AS. Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan sepanjang bulan Mei terjadi penambahan tenaga kerja di luar sektor pertanian sebanyak 559.000 orang, di bawah estimasi survei Dow Jones terhadap para ekonom yakni 671.000 orang. Sementara tingkat pengangguran turun menjadi 5,8% dari sebelumnya 6,1%.

Meski data tenaga kerja AS cukup solid, tetapi banyak analis yakin data tersebut masih belum cukup membuat bank sentral AS (The Fed) untuk melakukan tapering.

Sementara itu survei mingguan yang dilakukan Kitco menunjukkan emas diprediksi akan menguat di pekan ini. Dari 16 analis di Wall Street sebanyak 11 orang memberikan proyeksi bullish (tren naik), 2 analis memberikan proyeksi bearish (tren turun) dan sisanya netral.

Sementara itu survei yang dilakukan terhadap pelaku pasar atau yang disebut Main Street dari 1.023 partisipan, sebanyak 54% memberikan proyeksi bullish, 29% bearish, dan 17% netral.

Sumber: CNBC

BAGIKAN:

2 replies on “Isu Tapering Mereda, Harga Emas Antam Bisa Melesat Pekan Ini?”

Leave a Reply to Emas Menguat Terkerek Pelemahan Dolar, Investor Fokus Data Inflasi AS – HargaEmas.com Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *