Categories
Berita

Powell Tenangkan Kekhawatiran Suku Bunga Naik, Emas Terkerek 6 Dolar

BAGIKAN:
Harga emas naik 6 dolar AS setelah pernyataan Jerome Powell

Chicago – Emas menguat pada akhir perdagangan Rabu (Kamis, 24 Juni pagi WIB), terangkat oleh kata-kata menenangkan dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell yang mengatakan inflasi tidak akan menjadi satu-satunya penentu keputusan suku bunga dan bank sentral tidak akan terburu-buru menaikkan suku bunga.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Agustus di divisi Comex New York Exchange, terkerek 6,0 dolar AS atau 0,34 persen, menjadi ditutup pada 1,783,40 dolar AS per ounce. Sehari sebelumnya, Selasa (22/6), emas berjangka jatuh 5,5 dolar AS atau 0,31 persen menjadi 1.777,40 dolar AS.

Kata-kata Powell dalam kesaksiannya di hadapan Kongres AS pada hari Selasa (22/6) menenangkan investor yang khawatir tentang pengetatan kebijakan menyusul sikap hawkish The Fed minggu lalu.

Baca juga: Yuk Berinvestasi Emas di Kantor Pos, Begini Caranya

Ia mengulangi bahwa tekanan inflasi yang meningkat diperkirakan bersifat sementara, mengatakan bahwa The Fed akan bersabar menunggu untuk menaikkan suku bunga. Ini adalah tanda bahwa Fed dapat melanjutkan sikap dovish-nya untuk beberapa waktu yang mendukung emas.

Namun, logam mulia telah gagal membalikkan penurunan 6,0 persen minggu lalu karena ekspektasi pengetatan kebijakan Fed telah bertahan di pasar. Suku bunga yang lebih tinggi diterjemahkan ke dalam peningkatan peluang kerugian memegang emas yang tidak membayar bunga.

Akan tetapi, David Meger, Direktur perdagangan logam di High Ridge Futures, mengatakan itu bukan kesimpulan sebelumnya bahwa Fed akan bergerak untuk menaikkan suku bunga atau mengurangi pembelian aset secepat yang diisyaratkan pertemuan minggu lalu.

“Kami jelas berdagang di lingkungan yang sangat akomodatif yang akan menopang harga emas dan secara keseluruhan masih terlalu dini untuk mulai menyebutkan pengurangan pembelian aset dan kenaikan suku bunga,” kata Meger.

Emas juga diuntungkan dari dolar yang melemah, yang mencapai terendah dalam hampir satu minggu di awal sesi, meningkatkan daya tarik emas bagi pemegang mata uang lainnya.

Faktor teknikal juga mendukung, analis Quantitative Commodity Research Peter Fertig mengatakan bahwa emas tampaknya telah mencapai titik terendah dari aksi jual minggu lalu.

Sementara itu, perkiraan pasar emas untuk kenaikan suku bunga Fed bisa terbukti terlalu hawkish, tren inflasi yang mendasari kemungkinan akan tetap terdistorsi selama berbulan-bulan, menghambat aliran positif ke emas untuk saat ini, analis TD Securities mengatakan dalam sebuah catatan.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman pada bulan Juli naik 25,4 sen atau 0,98 persen, menjadi ditutup pada 26,111 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman pada bulan Juli naik 16,3 dolar AS atau 1,52 persen, menjadi ditutup pada 1,086,50 dolar AS per ounce.

Sumber: Antara

BAGIKAN:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *